Rahasia Praktisi Agar Toko Langsung Diserbu Pembeli

Baca juga

Keuntungan menjadi anggota VIP danarupiah

Warnabiru.com – Pengguna aplikasi danarupiah pasti tidak asing lagi dengan istilah anggota VIP danarupiah yang bisa dimukan didasbor aplikasi...

10 Penyedia Pinjaman Online Dan KTA Tanpa Kartu Kredit Dengan Proses Termudah

Warnabiru.com - Pusing dengan rumitnya syarat pengajuan KTA ke bank? Jangan khawatir karena masih banyak pilihan alternatif yang bisa...

Pengenalan Marketplace Dan Toko Online Bagi Pemula

Toko Online adalah media yang memudahkan orang untuk membeli dan menjual barang tanpa harus bertemu atau bertemu muka karena...
MOH YUSUF ROHMAN
Menulis hal yang bermanfaat bagi orang lain. Jika Anda menilai tulisan kami beguna? Bagikan agar lebih Orang lain turut merasakannya.

Tidak adil jika formula menjadi tren hanya bisa dilakukan oleh orang kaya. Yang menarik adalah "Bagaimana cara menggunakan anggaran minimum, hasil maksimal?" Panduan ini berfokus pada produk secara umum, bukan layanan. Namun bukan berarti layanan bisnis tidak cocok menggunakan artikel ini, banyak pengetahuan yang bisa diambil dari artikel ini untuk bisnis jasa. Fase "Anggaran Rendah" adalah kata kunci dalam artikel ini. Jadi, panduan ini menekankan promosi dengan modal minimal. Sangat cocok bagi mereka yang tidak memiliki dana promosi besar. Panduan dalam artikel ini bukan hanya sebuah teori, semuanya adalah materi praktis yang dapat Anda lakukan secara langsung untuk bisnis di mana Anda berada.

5 Formula Ajaib Agar Toko Langsung Rame Pembeli

1 Target Pasar Potensial (TPP)

Sebelum saya membahas tentang bagaimana menemukan target pasar potensial, ada baiknya kita menyamakan persepsi tentang Target Potensi Pasar. Target Pasar Potensial (TPP) adalah: pasar yang sudah ada permintaan untuk produk, tetapi tidak banyak pemain / pesaing. Produk tersebut mungkin merupakan varian baru, tetapi ini bukan produk yang aneh, sehingga konsumen potensial telah mengerti dan bahkan mencari. Keistimewaan TPP ini adalah memiliki produk baru yang sudah dikenal oleh publik tetapi masih menjadi idola. Jadi semua upaya untuk memperkenalkan orang kepada masyarakat tidak membutuhkan biaya banyak.

Apa yang bisa ditampilkan?

Berikut adalah beberapa kondisi yang dapat dikategorikan sebagai TAMPOL. Baca dengan cermat dan catat produk-produk yang Anda pikirkan. Tuliskan semua ide yang muncul di catatan Anda.

1. Kualitas produk gagal tren. Biasanya produk-produk ini salah pengemasan, target pasar yang salah, promosi salah, merek salah, dll.

2. Produk yang berhasil menjadi tren, tetapi tidak bertahan lama. Tetap dikemas ulang untuk tren kembali.

3. Produk baru, merupakan inovasi dan solusi untuk masalah yang ada. Solusi untuk masalah yang diberikan belum pernah dilakukan oleh orang lain sebelumnya, sehingga menjadi idola dengan cepat dan dianggap sebagai pelopor. Misalnya Powerbank, solusi untuk kebutuhan penggunaan smartphone yang semakin mendarah daging.

4. Produk yang biasa dikonsumsi sebagai komoditas. Diberi "nafas" agar bisa kembali hidup dan menjadi tren. Seperti Tai Kae Noi, telah berhasil membuat tren makanan ringan rumput laut di Thailand dan sekarang menjadi tren di seluruh dunia.

4. Produk yang biasa dikonsumsi sebagai komoditas. Diberi "nafas" agar bisa kembali hidup dan menjadi tren. Seperti Tai Kae Noi, telah berhasil membuat tren makanan ringan rumput laut di Thailand dan sekarang menjadi tren di seluruh dunia.

5. Produk gagal yang pada akhirnya memiliki potensi tren. Anda tahu, brownies adalah produk gagal karena mereka lupa memasukkan bakingsoda ke dalam bahan baku kue. Namun, kue jenis ini laris manis setelah dipromosikan sebagai varian kue baru. Itulah yang dimaksud dengan penempatan ulang.

6. Produk yang dicari di pasaran, tetapi sulit ditemukan karena jarak / waktu yang terbatas. Produk-produk ini biasanya merupakan efek dari promosi yang berlebihan, tetapi distribusi dan produksinya tidak merata. Anda dapat menggunakan situasi ini untuk masuk dan memenangkan pasar. Anda dapat membuat produk pengganti yang serupa.

7. Banyak permintaan produk, banyak pasokan, tetapi ada kemungkinan diferensiasi. Seperti Mukena, dalam 10 tahun terakhir telah ada banyak model, warna, dan jenis bahan. Para pemainnya sangat banyak, tetapi dengan banyak celah membuat diferensiasi dan mengentrenkannya.

8. Produk pelengkap yang sedang tren. Maraknya pemutar musik digital, pasti membutuhkan headphone. Beats, yang tidak memiliki pabrik sendiri, hanya dalam dua tahun sejak berdirinya perusahaan (2010-2012) memperoleh $ 309 juta dari menjual 50,1% sahamnya ke HTC. Beats Headphones bukan sekadar fungsi, tetapi sebagai aksesori untuk gengsi kaum muda, bahkan ketika tidak mendengarkan musik

9. Produk yang sedang tren di wilayah / negara lain, tetapi belum menjadi tren di wilayah Anda. Produk yang sedang tren di Jakarta, kemudian dibawa dan dipasarkan di Indonesia Timur. Anda juga bisa membawa tren dari luar negeri. Asalkan disesuaikan dengan minat dan budaya setempat. Cara termudah untuk menemukan tren tipe ii adalah membaca majalah di luar negeri yang berhubungan dengan produk yang Anda jual. Saat ini jenis informasi ini dapat diakses melalui internet.

10. Produk sudah menjadi tren, hanya saja konsumen terbatas, karena masalah harga. Produk semacam ini mudah dibuat, karena sudah ada yang membuka pasar. Masa tinggal Anda membuat produk mudah dijangkau oleh mayoritas. Turunkan kelas menengah.

11. Gabungkan 2 produk atau lebih sehingga menjadi produk baru yang sangat unik. Inovasi ini perlu diuji terlebih dahulu untuk menguji karena produk mungkin belum tentu diterima oleh pasar. Contoh inovasi yang telah berhasil dilakukan oleh Reseese Factory, menggabungkan chickenala goreng KFC dengan tren tingkat pedas tingkat Maicih.

2 Produk Andalan

Produk idola adalah produk yang membuat orang ingin mengkonsumsinya terus-menerus, seperti orang yang kecanduan. Inti dari produk Idola adalah KEPUASAN PELANGGAN yang melebihi harapan konsumen. Produk idola menjamin Pesanan Berulang sehingga kesan yang dibangun di awal tidak sia-sia dan citra merek seperti produk yang dicari.

Cara Menguji Produk Andalan / Idola

1. Cari asosiasi pasar target atau komunitas yang anggotanya merupakan kriteria menembak Anda. Misalnya: target pasar pelajar, 17-24 tahun, suka fashion, mengutamakan kualitas. Komunitas yang cocok seperti perkumpulan mahasiswa atau kegiatan ekstrakurikuler di kampus.

2. Berikan diskon besar atau sampel gratis, dan yang paling penting, jangan meminta testimonial. Testimonial adalah sarana untuk memperkuat penjualan dan bukan untuk riset pasar. Dianjurkan untuk membiarkan konsumen mengkonsumsinya 'secara alami' sehingga umpan balik yang diperoleh juga mencerminkan kualitas produk yang sebenarnya.

3. Pantau produk Anda, apakah selalu diambil? Jika demikian, pastikan konsumen meminumnya bukan karena kelaparan, tetapi karena mereka benar-benar ingin mengkonsumsinya. Sebagai aturan, pastikan 80% orang yang mencobanya terus menggunakannya lagi. Dan sekali lagi, Don't Ask / Ask for Testimonials, biarkan mereka memberikan umpan balik secara sukarela.

4. Jika ternyata tidak dikonsumsi berulang kali, maka Anda meminta kritik tentang kekurangan produk Anda. Mintalah kritik pedas sehingga dapat digunakan sebagai dorongan untuk membangun produk Anda.

5. Perbaiki produk dan Retest lagi.

3. Jatuh Cinta dengan Kemasan

Cantik di dalam dan di luar. Dalam formula sebelumnya kami belajar cara mendapatkan produk yang berkualitas, yaitu 'Idola' konsumen. Tetapi apakah kualitas produk sudah cukup? Bukankah sudah terbukti bahwa kita ingin mencoba sesuatu yang baru, karena kita melihat keindahan di luar terlebih dahulu? Penampilan visual ini 'luar' biasanya disebut kemasan. Begitu juga untuk produk yang tidak dibungkus, tampilan produk juga harus cantik. Kemasan membuat orang tertarik untuk mencoba. Sementara kualitasnya membuat orang lain ingin 'menambah' lebih banyak. Karena itu rumus pada pembahasan sebelumnya (produk Idol), penting dilakukan terlebih dahulu.

4. Merek Terkenal

Membuat nama merek yang baik sangat penting. Nama merek atau merek adalah investasi awal yang menentukan keberhasilan suatu produk. Selain kualitas produk yang baik (konten), nama merek adalah kunci pertama.

Lihat, berapa banyak yang bisa membuat pizza lebih baik dan lebih baik daripada Pizza Hut? Banyak. Tapi, tolong lakukan survei sederhana, jika Anda mengatakan pizza, apa yang terkait langsung dengannya? Pasti ada banyak yang mengatakan "PIZZA HUT" !! Oke, di sini, berikut adalah 5 aturan atau gerakan yang membuat merek atau nama merek Anda terlihat seperti memiliki semangat yang nancep dan melekat dengan baik dalam ingatan orang.

Menurut Pasar Target

Sesuaikan nama merek Anda di pasar yang Anda tuju. Cari tahu siapa mereka dan apa yang mereka sukai. Misalnya, jika Anda ingin membuat salon dengan target: Remaja Putri, Feminin, Fashion Trendi, Kelas Menengah. Saya kira nama salon mana yang paling cocok untuknya: JOKO Salon, LISA Salon, atau Angelina Salon?

Terkait dengan Diferensiasi

Ini berarti bahwa ketika Anda mendengar merek Anda, orang-orang langsung 'merasakan' perbedaan dan sesuatu yang istimewa tentang produk Anda. Misalnya: "Oseng Mercon", ini terkait dengan wuiihhh pedas, meledak !!! Atau orang "Kemeja Emas" akan dikaitkan dengan kemeja hitam dengan tinta emas.

Cobalah untuk menghindari singkatan konsonan

Selain sulit diingat, singkatan konsonan juga sulit dikaitkan dengan produk. Contoh : "Ayo pergi ke toko bunga DMC ...!" Ternyata setelah sampai di sana banyak toko bunga DCM, MDC, CMD, yang mana yang benar? Lalu bagaimana dengan HSBC, BCA? Nama singkatan HSBC dan BCA dibuat setelah bank itu terkenal dan besar. Sebelumnya tidak. Lagi pula, bisnis itu memang unik, produk yang tidak mudah ditiru oleh banyak orang.

Jadikan Aneh atau Unik!

Jika mengenal produk seperti 'rawon'; apa yang muncul di benak Anda? Yup benar: "Rawon Setan!". Meski Anda belum pernah tahu di mana dan belum pernah mencicipinya, tetapi namanya sudah kemana-mana karena eksentrik dan aneh. Serta "Soto Gebrak" yang sangat menarik karena ada ritual untuk memukul meja sebelum disajikan. Tidak harus sesuatu yang memiliki konotasi negatif, yang disebut eksentrik. Anda bisa membuat atau membuka toko "Rawon Angel" di sebelah iblis rawon. Lalu buat tag tag besar "Pilih Surga atau Neraka?" Hehehehehe ..... laris manis.

Mudah diucapkan atau diingat

Coba baca 10 kali dengan cepat: cengkirengcengcongrikker. Saya jamin lidah keriting ... hahahaha. Mudah diingat itu bisa menjadi nama merek yang terdiri dari 2 hingga 4 suku kata yang tidak bertabrakan 2-3 konsonan bersama. KaosEmas lebih baik daripada KaoSSPort <meskipun memiliki 4 suku kata yang sama, tetapi dalam "Kaossport" ada konsonan berturut-turut SSP ini. Contoh bagus: Nike, Adidas, Nokia dll.

"MEREK UNIK MEMBUAT ORANG UNTUK MEMBELI DAN KONTEN PRODUK YANG BIKIN KANGEN MEMBUAT ORANG AKAN KEMBALI LAGI ..."

5 DISTRIBUSI

Distribusi adalah kuncinya

Mengelola distribusi kurang lebih sama dengan merawat istri. Jika Anda tidak peduli, mereka akan menyusahkan. Demikian juga dengan distribusi ... Proses distribusi sangat penting, dan bab ini akan membahasnya. Ketika Anda telah menemukan pasar potensial, memiliki produk idola, membuat kemasan yang menarik, dan memiliki merek terkenal, maka pikirkan saja bagaimana cara mendistribusikannya.

Distribusi bukan hanya tentang memindahkan barang / jasa ke konsumen. Secara konvensional, distribusi yang terjadi adalah pemindahan dari produsen (pabrik / pembuat), diteruskan ke distributor, kemudian produk ini dipecah ke beberapa pengecer, baru kemudian didistribusikan ke konsumen.

Yang saya maksud dengan distribusi adalah bagaimana "cara" mengirimkan produknya. Beberapa di antaranya adalah: waralaba, penjualan langsung, pemasaran multi-level, penjualan tele, penjualan online, pengecer, dropship, afiliasi, dll. Beberapa atau Anda semua telah mendengar. Jika ada sesuatu yang tidak Anda ketahui, silakan cari penjelasan di Google. Dari berbagai saluran distribusi di atas, ada 5 distribusi yang telah terbukti menjadi senjata ampuh dalam melakukannya.

Franchise, mitra bisnis (BO);

Pengembangan outlet didanai oleh franchisor (pembuat waralaba).

MLM, penjualan langsung;

Anda tidak perlu membayar mereka untuk mempromosikan dan mendistribusikan produk Anda. Tidak mudah untuk membangun sistem.

Pengecer;

bayar dulu, barang dikirim nanti, jadi hampir tidak ada risiko. Setelah itu mereka mempromosikan produk Anda melalui online atau offline.

Drop;

meskipun barang baru dikirim setelah mereka jual, tetapi 'mulut' mereka di mana-mana mempromosikan merek atau produk Anda. Tidak dijual, ya, tidak ada komisi.

Pemasaran afiliasi;

mirip dengan dropship, bahkan lebih kuat karena kebanyakan dari mereka memasarkan bayaran di media sosial. Beberapa jaringan afiliasi (manajer), menawarkan fasilitas ‘cookie’, sejenis program yang menempel pada browser selama waktu tertentu. Jadi marketer afiliasi bisa mendapatkan potensi pendapatan pasif, ketika konsumen membeli kembali. Untuk varian produk yang besar, tentu membutuhkan program yang lebih rumit dan tangguh

Inti dari distribusi adalah promosi

Tahukah Anda bahwa setiap kegiatan mendistribusikan tidak jauh dari kegiatan PROMOSI. Karena promosi menciptakan permintaan pasar sehingga produk akan dicari. Inilah yang mempercepat kegiatan distribusi.

Distribusi tanpa promosi menyebabkan produk Anda berada di bawah permintaan. Ini mengakibatkan stok Anda menumpuk di gudang, menghasilkan biaya persediaan yang lebih tinggi. Pelanggan Anda tidak tahu keberadaan produk Anda. Sehingga produk Anda membusuk di saluran distribusi Promosi dikategorikan menjadi 2: offline dan online.

Offline: Brosur, poster, voucher, baliho, spanduk, spanduk, TV, radio, media cetak, pameran, sponsor. , Booth, outlet, franchisee, Sales promotion girl.

Online: Web, blog, pasar, forum, email, SEO, adwords, Youtube, media sosial (Facebook, Twitter, Tertaut di, Instagram, Pinterest, Google+), Obrolan Media (WA, Line)

Rahasia Kombinasi Distribusi

Berbagai jenis distribusi dan beberapa cara promosi dapat digabungkan. Kombinasi ini adalah pembeda bisnis Anda dengan produk serupa. Internet saat ini telah mengubah sistem distribusi konvensional menjadi lebih canggih dan lebih cepat. Saat membuka toko tidak harus fisik dulu. Cukup jual secara online hingga permintaan meningkat. Hanya setelah itu jika perlu membuka toko di beberapa tempat untuk memudahkan distribusi. Berikut rumus untuk kombinasi distribusi:

ONLINE -> DROPSHIP -> RESELLER -> TOKO

Semuanya dilakukan dengan distribusi online. Jadi gunakan semua jenis promosi online yang telah dibahas sebelumnya. Dimulai dengan membangun situs web, membuat Fanpage. Kemudian perburuan traffic menggunakan media sosial, pemasaran email, forum, dll. Google Adwords dan Facebook Ads dapat digunakan sebagai akselerasi promosi online.

Kami menyarankan Anda mulai 'belajar' untuk meningkatkan kemungkinan pembelian melalui aplikasi obrolan seperti LINE dan WA. Karena semakin baik layanan Anda saat melayani pelanggan potensial, semakin besar kemungkinan mereka untuk membeli produk Anda. Setelah sistem online yang Anda bangun stabil dan kuat. Mulai sistem dropship dan reseller. Bangun jaringan dropship yang kuat sehingga dropshiper tetap setia menjual produk dari Anda. Selain itu, berikan insentif diskon besar untuk reseller, terutama mereka yang membayar penuh. Pengecer kota yang memiliki omset bagus, Anda bisa menawarkan untuk menjadi distributor. Distributor ini dapat mengawasi beberapa pengecer lain di kota yang sama. Jadi, selain distributor yang menjual dirinya sendiri, ia bisa mendapatkan lebih dari mengelola pesanan dari pengecer.

Lalu apa manfaat bagi Anda? Tentu saja Anda dapat menghemat biaya pengiriman dan dapat menjamin ketersediaan barang. Formulir penjualan online dapat ditambahkan secara offline dengan bekerja sama dengan distributor. Buka toko dan beberapa cabang di beberapa kota sehingga memperkuat jaringan distribusi dan mematenkan keberadaan merek Anda. Untuk bisnis restoran dan sejenisnya, dapat dimodifikasi dengan menambahkan layanan pengiriman. Tentu perlu membuka satu toko / tempat terlebih dahulu. Untuk layanan pengiriman, jangan melebih-lebihkan radius pengiriman. Selama itu dapat menutupi biaya operasional, cukup berikan, layani dengan baik

 

Pos Terkait

Apa Pentingnya Marketing Online Untuk Bisnis? Berikut Penjelasannya

Marketing online untuk bisnis menjadi piramida bisnis yang sangat penting bagi keberlangsungan bisnis itu sendiri. Marketing online bisa menjadi salah satu item untuk menunjang...

Bisnis Afiliasi Itu Apa?, Calon Affiliator Harus Tahu Nih

Selain bisnis franchise, salah satu bisnis yang juga sedang marak beberapa waktu belakangan ini adalah bisnis afiliasi. Banyak perusahaan yang menawarkan sistem bisnis afiliasi...

Bisnis Afiliasi Terbaik di Indonesia yang Harus Anda Tahu

Bisnis online di Indonesia semakin berkembang pesat. Dengan jumlah yang semakin berkembang pesat tersebut menjadikan bisnis online juga harus bersaing dengan sangat ketat. Karena...

Apakah Jasa Review Masih Menguntungkan?

Review produk masih merupakan langkah yang banyak diambil oleh blogger untuk menghasilkan uang. Namun apakah langkah tersebut menguntungkan? Sekarang ini jasa penulisan artikel banyak diminati...

APA PENDAPAT ANDA

Silahkan masukan komentar
Masukan nama Anda disini

Berita Terbaru

Sri Mulyani: Masalah Administrasi Hambat Pengeluaran Anggaran COVID-19

Warnabiru.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa beberapa masalah administrasi telah menghambat upaya pemerintah untuk mengucurkan dana...

RUU Pemberantasan Kekerasan Seksual Akan Ditunda Lagi #SahkanRUUPKS

Warnabiru.com - Aktivis dan korban yang mendukung RUU Pemberantasan Kekerasan Seksual (RUU PKS) telah meningkatkan kampanye online mereka untuk mendorong pengesahan RUU tersebut setelah...

Kunjungi Rusia, Prabowo Bicarakan Soal Jet Tempur Sukhoi

Warnabiru.com - Kunjungan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto baru-baru ini ke Rusia adalah untuk menghadiri parade militer Hari Kemenangan dan menyoroti kedalaman kerja sama di...

HAM Desak Perlindungan Privasi Saat Lakukan Tracing COVID-19

Warnabiru.com - Komisi Antarpemerintah ASEAN untuk Hak Asasi Manusia (AICHR) dan berbagai organisasi hak asasi manusia telah mengirim surat terbuka kepada pemerintah Indonesia, menuntut...

Alasan Mengapa Jawa Timur Menjadi Episentrum COVID-19

Warnabiru.com - Jawa Timur, provinsi terpadat kedua di Indonesia, melampaui Jakarta sebagai pusat COVID-19 pada 26 Juni dengan rekor tertinggi dari kasus dan kematian...

Pilihan Editor