COVID-19: Tren Infeksi Meningkat, Risma Tetap Cabut PSBB

Baca juga

Keuntungan menjadi anggota VIP danarupiah

Warnabiru.com – Pengguna aplikasi danarupiah pasti tidak asing lagi dengan istilah anggota VIP danarupiah yang bisa dimukan didasbor aplikasi...

10 Penyedia Pinjaman Online Dan KTA Tanpa Kartu Kredit Dengan Proses Termudah

Warnabiru.com - Pusing dengan rumitnya syarat pengajuan KTA ke bank? Jangan khawatir karena masih banyak pilihan alternatif yang bisa...

Pengenalan Marketplace Dan Toko Online Bagi Pemula

Toko Online adalah media yang memudahkan orang untuk membeli dan menjual barang tanpa harus bertemu atau bertemu muka karena...

Warnabiru.com - Surabaya, ibukota Jawa Timur, terus menyerukan agar pembatasan skala besar (PSBB) dijalankan kembali. PSBB di Surabaya secara resmi dicabut awal bulan ini, meskipun ada peningkatan kasus COVID-19 yang besar di kota tersebut.

Surabaya merupakan rumah bagi 2,8 juta orang, kota metropolitan terbesar kedua di Indonesia ini menyumbang hampir setengah dari lebih dari 10.000 kasus yang dikonfirmasi di Jawa Timur, muncul sebagai episentrum baru dari wabah COVID-19 setelah lonjakan kasus baru mulai dari akhir bulan lalu.

Meskipun terjadi peningkatan kasus yang stabil, Surabaya dan kota-kota satelitnya yaitu Sidoarjo dan Gresik, memutuskan untuk menghentikan langkah-langkah PSBB pada 8 Juni.

Pemerintah daerah telah mengalihkan fokusnya untuk membuka kembali sejumlah sektor untuk menjaga perekonomian tetap bertahan, dan menunjukkan data bahwa "tren menurun" dalam jumlah kasus virus corona yang tercatat di wilayah tersebut.

“Jika kita memeriksa angka, ada tren menurun. Sebelumnya, kami dulu mencatat 200, 300 kasus baru per hari, tetapi sekarang sudah turun,” kata Walikota Surabaya Tri Rismaharini saat diskusi online yang diadakan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada hari Selasa (23/6).

Kota ini mencatat lonjakan satu hari tertinggi dalam kasus baru yang dikonfirmasi pada 21 Mei, ketika mencatat 311 kasus baru, diikuti oleh lonjakan serupa pada 23 Mei, dengan 310 kasus baru.

BACA JUGA: Peneliti Mulai Pertimbangkan Opsi Sertifikasi Vaksin COVID-19

Kini, Surabaya masih mencatat rata-rata sekitar 100 kasus baru per hari selama dua minggu terakhir.

Epidemiolog Windhu Purnomo dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga menyampaikan keraguannya atas klaim Risma, mengatakan walikota hanya bertanggung jawab atas jumlah kasus yang dikonfirmasi yang dicatat di antara warga Surabaya yang terdaftar.

"Saya pikir pernyataan Risma tidak benar, karena tren tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan dalam waktu dekat," kata Windhu pada hari Selasa.

Dia menjelaskan bahwa indikator wabah lain  - seperti tingkat kematian, tingkat reproduksi (Rt) dan tingkat serangan - semua menunjukkan kota itu zona berisiko tinggi, dan bahwa penduduk Surabaya sangat rentan terhadap infeksi, bertentangan dengan klaim walikota.

Menurut Windhu, tingkat kematian Surabaya saat ini berada pada 7,8 persen, jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional 5,6 persen, sedangkan tingkat serangan COVID-19 di wilayah tersebut adalah 160, yang berarti bahwa 160 dari setiap 100.000 orang telah dinyatakan positif COVID- 19.

Dia mengatakan Rt kota itu turun menjadi 0,8 pada 17 Juni, yang berarti bahwa satu orang yang terinfeksi COVID-19 akan menyebarkan penyakit ini ke kurang dari satu orang lainnya. Jika Rt ini dipertahankan, wabah di kota akan mereda, tetapi sejak itu meningkat menjadi di atas 1 lagi.

Windhu mendesak pemerintah Surabaya untuk mengeluarkan dan menegakkan peraturan yang ketat untuk mengendalikan gerakan orang dalam upaya untuk memutus rantai infeksi. Ia juga mengatakan bahwa masih terlalu dini untuk mengangkat langkah-langkah PSBB.

Risma, bagaimanapun, tampaknya menunjukkan bahwa dia tidak akan memberlakukan kembali PSBB di seluruh kota, hanya mengatakan bahwa dia akan menutup pasar tradisional individu, pusat perbelanjaan, atau restoran jika pengunjung atau vendor dinyatakan positif COVID-19.

BACA JUGA: PSBB Melonggar, Banyak Hotel Pilih Tutup Karena Sepinya Pengujung

Dia menambahkan bahwa alih-alih mengunci seluruh desa untuk melakukan tes pada populasi, pemerintah sekarang akan melakukan tes pada komunitas tertentu yang dianggap paling rentan terhadap transmisi COVID-19.

"Misalnya, kami telah melakukan pengujian massal pada vendor dan restoran di sekitar rumah sakit," tambah Risma.

Dia mengatakan pemerintah juga telah membuka kembali sejumlah ruang publik yang dianggap penting bagi ekonomi lokal, dengan protokol kesehatan yang baru untuk meminimalkan risiko penularan virus.

Pada hari Selasa, Surabaya telah mencatat 4.771 COVID-19 kasus yang dikonfirmasi dengan 359 kematian, sementara Jawa Timur telah melaporkan 10.115 kasus dan 741 kematian.

Berita Terkait

Khawatir Kesulitan Akses Vaksin COVID-19, Indonesia Produksi Mandiri

Warnabiru.com - Kepala tim peneliti nasional COVID-19 mengatakan bahwa Indonesia sedang bekerja keras untuk memproduksi vaksin COVID-19 secara mandiri tahun depan, di tengah meningkatnya...

Alasan Mengapa Jawa Timur Menjadi Episentrum COVID-19

Warnabiru.com - Jawa Timur, provinsi terpadat kedua di Indonesia, melampaui Jakarta sebagai pusat COVID-19 pada 26 Juni dengan rekor tertinggi dari kasus dan kematian...

Sambut New Normal, Polri Kerahkan 78.000 Polisi di Seluruh Daerah

Warnabiru.com - Kepolisian Negara Republik Indonesia telah mengerahkan 77.897 petugas di seluruh daerah untuk menjaga transisi ke fase new normal yang digaungkan pemerintah, di...

Peneliti Mulai Pertimbangkan Opsi Sertifikasi Vaksin COVID-19

Warnabiru.com - Kehadiran vaksin COVID-19 yang masih beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun lagi, membuat banyak negara mencari cara untuk bisa menghadapi "new normal" dengan...

APA PENDAPAT ANDA

Silahkan masukan komentar
Masukan nama Anda disini

Berita Terbaru

AJI Surabaya Rilis Data Pekerja Media Terinfeksi COVID-19, Tiga Meninggal Dunia

Warnabiru.com - Menurut Aliansi Jurnalis Indoneisa (AJI) Surabaya, lebih dari 50 pekerja media di Surabaya, Jawa Timur, telah dites...

Beberapa Sekolah Sudah Memulai Tahun Ajaran Baru

Warnabiru.com - Setelah berbulan-bulan belajar dari rumah, siswa di beberapa daerah Indonesia kembali ke sekolah pada hari Senin sesuai dengan apa yang disebut protokol...

Selain Hakim di Aceh yang Dianiaya, Sederet Hakim Ini Juga Bernasib Sama

Seorang pria berinisial MUS ditahan Polres Aceh Timur karena melakukan pemukulan terhadap Hakim Mahkamah Syari'ah Idi, Salamat Nasution. Dalam laporan bernomir LP/79/Yan.1.6/VII/2020/SPKT tanggal 7...

Masalah Regulasi Batasi Indonesia dalam Rantai Farmasi Global

Warnabiru.com - Kini, dunia sedang berlomba untuk memerangi pandemi COVID-19. Namun, Indonesia justru bisa kehilangan kesempatan untuk meningkatkan perannya dalam rantai nilai global industri...

2024, BP Tapera Akan Kelola Rp60 T Fokuskan Lembaga Pemerintah

Warnabiru.com - Badan pengelola program tabungan perumahan umum (BP Tapera) memperkirakan bahwa mereka akan mengumpulkan dan mengelola Rp60 triliun pada tahun 2024, sebagian besar...

Berita Pilihan

Selain Dilarang Berpakaian Ketat Ini Syariat Islam yang Diterapkan di Aceh

Warnabiru.com - Media sosial di Aceh dihebohkan dengan foto - foto dan video 10 perempuan berbaju seksi tengah bergowes ria berkeliling Kota Banda Aceh....

Para Konsumen yang Merasa Diketok Harga Oleh Pedagang

Warnabiru.com - Seorang pemilik mobil merasa diketok harga saat dirinya melakukan tambal ban mobilnya. Akun instagram bernama @chieagoestine merasa dongkol dan kecewa karena harus...

Selain Tokopedia Perusahaan Ini Juga Mengalami Peretasan Data Konsumen Bahkan Sampai Bayar Hacker

Tokopedia tengah menjadi sorotan karena pada Mei 2020 forum peretas Raidforums mengaku memiliki data 91 juta penggunanya. Tidak hanya itu data vital itu dijual...

Sama - Sama Berkuasa Lama Seperti Putin, Para Presiden Ini Bernasib Tragis

Warnabiru.com - Presiden Rusia Vladimir Putin secara resmi berkuasa hingga 16 tahun lagi atau sampai tahun 2036. Hal itu dikonstitusionalkan secara legal lewat referendum...