Alasan Mengapa Jawa Timur Menjadi Episentrum COVID-19

Baca juga

Keuntungan menjadi anggota VIP danarupiah

Warnabiru.com – Pengguna aplikasi danarupiah pasti tidak asing lagi dengan istilah anggota VIP danarupiah yang bisa dimukan didasbor aplikasi...

10 Penyedia Pinjaman Online Dan KTA Tanpa Kartu Kredit Dengan Proses Termudah

Warnabiru.com - Pusing dengan rumitnya syarat pengajuan KTA ke bank? Jangan khawatir karena masih banyak pilihan alternatif yang bisa...

Pengenalan Marketplace Dan Toko Online Bagi Pemula

Toko Online adalah media yang memudahkan orang untuk membeli dan menjual barang tanpa harus bertemu atau bertemu muka karena...

Warnabiru.com - Jawa Timur, provinsi terpadat kedua di Indonesia, melampaui Jakarta sebagai pusat COVID-19 pada 26 Juni dengan rekor tertinggi dari kasus dan kematian yang dikonfirmasi.

Provinsi ini memiliki jumlah kumulatif 11.482 kasus, 866 kematian dan 3.891 kasus yang pulih pada Senin pagi. Provinsi ini juga memiliki tingkat fatalitas kasus (CFR) tertinggi kedua - persentase kematian di antara kasus yang dikonfirmasi - sebesar 7,5 persen, lebih tinggi dari CFR nasional sebesar 5,1 persen.

Jawa Timur telah mencatat 1.226 kematian di antara pasien di bawah pengawasan (PDPs) dan 164 kematian di antara orang yang diobservasi (ODPs), dua kategori merujuk pada kasus yang diduga tertunda pengujian atau hasil tes.

Ibukota provinsi Surabaya merupakan setengah dari kasus dan kematian yang dikonfirmasi di Jawa Timur.

Surabaya Raya, yang mencakup kabupaten-kabupaten yang berbatasan dengan Sidoarjo dan Gresik, meredakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) pada awal Juni, meskipun menerapkan langkah tersebut hampir tiga minggu setelah Jakarta melakukannya. Sekarang sedang menetapkan apa yang dianggap sebagai "new normal", meskipun lonjakan dalam kasus-kasus baru, rumah sakit yang kewalahan dan panggilan ahli untuk langkah-langkah lebih ketat.

Presiden Joko Widodo telah memberi Jawa Timur dua minggu untuk menurunkan tingkat infeksi setelah ia mengunjungi provinsi itu pada 25 Juni.

Joni Wahyuhadi, kepala manajemen kuratif gugus tugas COVID-19 Jawa Timur, menghubungkan lonjakan baru-baru ini dengan peningkatan kapasitas pengujian dan penelusuran aktif.

BACA JUGA: Sambut New Normal, Polri Kerahkan 78.000 Polisi di Seluruh Daerah

Joni mengatakan 27 laboratorium di provinsi itu sedang memproses sampel dan sedang meningkatkan kapasitas pengujian.

Tidak seperti Jakarta dan Jawa Barat, Jawa Timur tidak menyediakan data pengujian di situs webnya, tetapi Joni mengatakan pemerintah provinsi telah menguji sekitar 53.000 orang. Sementara itu, Surabaya menyediakan data pengujian swab pada situs web khusus kota, tetapi data belum diperbarui karena mencatat 21.472 tes swab kumulatif pada 28 Juni.

Epidemiolog Windhu Purnomo dari Universitas Airlangga Surabaya setuju bahwa kapasitas pengujian kota telah meningkat bulan ini, tetapi itu "masih jauh" dari standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang ideal yaitu satu tes per 1.000 populasi per minggu.

Dengan populasi sekitar 40 juta orang, ia mengatakan bahwa Jawa Timur harus melakukan 40.000 tes per minggu.

Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Jawa Timur, Sutrisno mengatakan bahwa lonjakan kasus baru-baru ini menunjukkan bahwa penularan komunitas masih terjadi.

Joni juga mengatakan bahwa kasus baru adalah suatu kemungkinan.

Oleh karena itu, melacak dan mengisolasi kontak adalah kunci untuk menghentikan penyebaran virus, tetapi provinsi merasa sulit untuk merekrut lebih banyak orang untuk tim pelacakan kontak karena takut akan infeksi, kata Windhu. Tetapi mengandalkan pekerja puskesmas saja tidak cukup.

Gubernur Surabaya Khofifah Indar Parawansa mengatakan kepada Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto dan kepala satuan tugas nasional COVID-19 Doni Monardo pada 24 Juni bahwa rasio penelusuran di Surabaya adalah 2,8, atau hampir tiga kontak dilacak per kasus yang dikonfirmasi.

"Menelusuri itu tidak mudah. ​​Itu membutuhkan tenaga dan tim yang luar biasa," kata Joni. "Melakukan tracing kontak tidak mudah, mereka berisiko tertular virus, mengingat banyak kasus tanpa gejala. Tidak ada ruang sama sekali untuk kecerobohan."

Dia mengatakan bahwa tracing harus rata-rata 25 kontak per kasus yang dikonfirmasi, menambahkan bahwa lembaga kesehatan setempat telah menerima bantuan dari Militer Indonesia dan personil polisi dalam melakukan tracing.

BACA JUGA: Ekonom: Pemulihan Ekonomi Masih Lambat Meski PSBB Dicabut

Selama kunjungan Jokowi di Jawa Timur, Presiden menyatakan terkejut mengetahui bahwa 70 persen penduduk provinsi itu tidak mengenakan masker.

Data tersebut diduga berasal dari survei online yang dilakukan asosiasi alumni kesehatan masyarakat Airlangga pada akhir Mei untuk mengevaluasi implementasi PSBB di wilayah tersebut. Hasil survei menunjukkan kepatuhan yang rendah dalam mengenakan masker dan menjaga jarak fisik di ruang publik, termasuk tempat ibadah dan pasar tradisional.

Para ahli mengatakan bahwa mudik dan longgarnya PSBB telah membantu penyebaran virus.

Mereka juga mengatakan bahwa PSBB tidak efektif dalam mengurangi penularan, mengingat “tidak adanya” penegakan dan sanksi terhadap pelanggar, dan memperingatkan bahwa penyakit itu akan terus menyebar.

FB Komentar

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Berita Terbaru

Kondisi Parti Liyani TKW Asal Nganjuk Yang Mengalahkan Bos BUMN Malaysia di Pengadilan

Warnabiru.com - Setelah berhasil mematahkan tuduhan pencurian yang dialamatkan kepada dirinya. Parti Liani seorang TKW asal Nganjuk mengaku tidak...

Viralnya Konser Dangdut yang Diselenggarakan Wakil Ketua DPRD Tegal

Warnabiru.com - Wakil Ketua DPRD Kota Tegal, Wasmad Edi Susilo, menyelenggarakan konser dangdut dalam rangka perayaan pernikahan di tengah pandemi Covid-19.Konser yang banyak dikecam...

Grab Batal Bayar Denda Miliaran Rupiah ke KPPU Pasca Vonis PN Jaksel

Warnabiru.com - Grab Indonesia bernafas lega pasca putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang membatalkan denda Grab Indonesia sebesar 30 miliar oleh Komisi Pengawas Persaingan...

Ini Identitas Tersangka Dalam Kasus Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soetta

Warnabiru.com - Ternyata tersangka dalam kasus pelecehan seksual dan pemerasan yang dilakukan di Bandara Soekarno - Hatta saat rapid test belum berstatus dokter. Hal...

Lima Hal saat Jamie Vardy Pemain Leicester City Mengalahkan ManCity 5-2

Warnabiru.com - Manchester City memimpin lebih awal tetapi terpana oleh hat-trick Jamie Vardy dan kalah 5-2 di Liga Premier pada hari Minggu malam.Riyad Mahrez...

Berita Pilihan

Ini Identitas Tersangka Dalam Kasus Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soetta

Warnabiru.com - Ternyata tersangka dalam kasus pelecehan seksual dan pemerasan yang dilakukan di Bandara Soekarno - Hatta saat rapid test belum berstatus dokter. Hal...

Terkuak Motif Pelaku Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Bandara Soetta

Warnabiru.com - Pasca penangkapan terhadap tersangka EF seorang petugas rapid test di Bandara Soekarno - Hatta. Yang melakukan pelecehan seksual kepada penumpang berinisial LH,...

Jaksa Pinangki Dijerat Pasal Pemufakatan Jahat Hingga Tindak Pidana Pencucian Uang

Warnabiru.com - Kasus suap buron Djoko Tjandra memasuk babak baru. Yakni pembacaan surat dakwaan untuk Jaksa Pinangki Sirna Malasari yang diduga menerima uang sebesar...

Liga Primer 2020/21: Preview dan Prediksi Tottenham Hotspur vs Newcastle United

Pertandingan Liga Primer 2020/21 pekan ke-3 antara Tottenham Hotspur dengan Newcastle United akan berlangsung pada hari Minggu 27 September 2020 pukul 20.00 WIB di...